Oleh: agriefishery | Januari 17, 2010

TRAMMEL NET DAN KONSTRUKSINYA

Trammel Net merupakan salah satu jenis alat penangkap ikan yang banyak digunakan oleh nelayan. Hasil tangkapannya sebagian besar berupa udang, walaupun hasilnya masih jauh dibawah pukat harimau (trawl). Secara umum, Trammel net banyak dikenal nelayan sebagai “Jaring kantong”, ” Jaring Gondrong” atau “Jaring Udang”. Sejak pukat harimau dilarang penggunaannya, Trammel net ini semakin banyak digunakan oleh nelayan.

Konstruksi dan desain Trammel net sangat sederhana sehingga mudah dibuat sendiri oleh nelayan. Alat tersebut merupakan jaring berbentuk empat persegi panjang dan terdiri dari tiga lapis jaring, yaitu : dua lembar “jaring luar” dan satu lembar “jaring dalam”. Agar alat tersebut terbuka tegak lurus di perairan pada saat dioperasikan, maka Trammel net dilengkapi pula dengan pelampung, pemberat dan tali ris. Dengan demikian alat ini digolongkan juga sebagai jaring insang (gill net). Bedanya kalau Trammel net terdiri dari 3 lapis jaring, sedangkan gill net hanya 1 lapis jaring. Dengan konstruksi tersebut, Trammel net sering juga disebut sebagai “jaring insang berlapis tiga’ (triple net ).

Biasanya tertangkapnya ikan atau udang pada Trammel net karena tersangkut jaring dan bukanya terjerat pada insangnya. Sehingga pada saat melepaskan hasil tangkapan (ikan atau udang) agak sulit dan bila bahan jaring tidak kuat dapat mengakibatkan jaring tersebut sobek. Oleh karena itu agar Trammel net mempunyai daya tahan lebih tinggi dan lebih efisien, maka konstruksi jaring dan ukuran benang harus kuat. Sebagai bahan untuk pembuatan tubuh jaring (daging jaring) digunakan bahan sintetis Polyamide (PA). Sedangkan untuk bagian pinggiran jaring (selvage) digunakan bahan dari Polyethylene (PE). Penggunaan bahan tersebut agar Trammel net digunakan agar tidak mudah rusak dan lebih tahan lama (BIPU, 2000).

Penggunaan Trammel net banyak digunakan dalam operasi penangkapan udang di perairan pantai utara Jawa. Penggunaan pukat harimau yang merajalela di perairan tersebut mulai beralih pada Tahun 1980-an karena diberlakukannya Keputusan Presiden Nomor 39 mengenai pelarangan alat tangkap pukat harimau. Efektifitas dalam menangkap ikan dan udang masih rendah dibandingkan pukat harimau, namun demikian penggunaan alat tangkap ini banyak digunakan selain alat tangkap sejenis dan alat tangkap lain seperti pukat cincin, jaring insang rajungan (bottom gill net).

Konstruksi Alat


a. Tubuh Jaring.
Tubuh jaring (webbing) atau daging jaring merupakan bagian jaring yang sangat penting, karena pada bagian inilah udang atau ikan tertangkap secara terpuntal (tersangkut ) jaring. Tubuh jaring terdiri dari 3 lapis, yaitu 1 lapisan jaring dalam dan 2 lapisan jaring luar yang mengapit lapisan jaring dalam. Ukuran mata jaring lapisan dalam lebih kecil dari pada ukuran mata jaring lapisan luar.


o Lapisan jaring dalam terbuat dari bahan Polyamide (PA) berukuran 210 dp-210 d4. Ukuran mata jaring nya berkisar antara 1,5 – 1,75 inchi ( 38,1 mm -44,4 mm ). Setiap lembar jaring mempunyai ukuran panjang 65,25 m ( 1.450 mata ) dan tingginya 51 mata.


o Lapisan jaring luar juga terbuat dari Polyamide (PA) hanya saja ukuran benangnya lebih besar yaitu 210 d6. Setiap lembar jaring panjangnya terdiri dari 19 mata dan tingginya 7 mata dengan ukuran mata jaring 10,4 inchi ( 265 min ).

b. Selvage ( Srampat )
Untuk memperkuat kedudukan jaring pada penggantungnya, maka pada bagian pinggir jaring sebelah atas dan bawah dilengkapi dengan selvage (srampat). Selvage tersebut berupa mata jaring yang dijurai dengan benang rangkap sehingga lebih kuat. Selvage tersebut mempunyai mata jaring berukuran 45 mm, dan terdiri dari 1 – 2 mata pada pinggiran jaring bagian atas dan 5 – 6 mata pada pinggiran jaring bagian bawah. Sebagai bahan selvage sebaiknya Kuralon atau Polyethylene (PE) dengan ukuran 210 d4 – 210 d6.

c. Tali Ris
Trammel net dilengkapi dengan dua buah tali ris yaitu tali ris atas dan tali ris bawah. Fungsi tali ris adalah untuk menggantungkan tubuh jaring dan sebagai penghubung lembar jaring satu dengan lembar jaring lainnya secara horizontal (memanjang). Sebagai bahan untuk pembuatan tali ris adalah Polyethylene (PE) dengan garis tengah tali 2 – 4 mm. Panjang tali ris atas berkisar antara 25,5 – 30 m, sedangkan tali ris bawah antara 30 – 32 m.

d. Pelampung
Pelampung merupakan bagian dari Trammel net yang berfungsi sebagai pengapung jaring pada saat dioperasikan. Jenis pelampung yang digunakan adalah plastik No. 18 dengan jarak pemasangan antara 40 – 50 cm. Tali pelampung terbuat dari bahan Polyethylene dengan garis tengah 3 – 4 mm

e. Pemberat
Pada Trammel net, pemberat berfungsi sebagai pemberat jaring pada saat dioperasikan. Dengan adanya pelampung dan pemberat tersebut, maka jaring dapat terbuka secara tegak lurus di perairan sehingga dapat menghadangkan atau udang yang menjadi tujuan penangkapan. Pemberat tersebut dibuat dari bahan timah (timbel) yang berbentuk lonjong, dengan berat antara 10 – 13 gram/buah. Pemasangan pemberat dilakukan dengan jarak antara 19 – 25 cm, pada sebuah tali yang terbuat dari Polyethylene dengan garis tengah 2 mm. Disamping itu biasanya pada jarak 12 m dari ujung jaring pada tali yang diikatkan ke kapal masih dipasang pemberat tambahan dari batu seberat kira-kira 20 kg.

f. Tali Penghubung ke Kapal.
Trammel net juga dilengkapi dengan tali yang terbuat dari Polyethylene bergaris tengah 7,5 – 10 mm untuk menghubungkan jaring dengan kapal dan juga sebagai penghubung antara jaring dengan pelampung utama (berbendera) sebagai tanda. Selain itu juga dilengkapi sebuah swivel dengan garis tengah 6 – 7,5 cm yang dipasang pada sambungan tali ke kapal dan kedua tali ris atas dan bawah.

Operasi Penangkapan


a. Cara Lurus.
Cara ini adalah yang biasa dilakukan oleh para nelayan, Jumlah lembaran jaring berkisar antara 10 – 25 tinting. Perahu yang digunakan adalah perahu tanpa motor atau motor tempel, dengan tenaga kerja antara 3 – 4 orang. Pada cara ini Trammel net dioperasikan di dasar laut secara lurus dan berdiri tegak. Setelah ditunggu selama 1/2 – 1 jam, kemudian dilakukan penarikan dan penglepasan ikan atau udang yang tertangkap.

b. Cara Setengah Lingkaran.
Pengoperasiannya dilakukan dengan menggunakan perahu motor dalam (inboard motor) atau perahu motor luat (outboard motor). Satu unit Trammel net dapat mengoperasikan jaring 60 – 80 tinting (lembar jaring) dengan tenaga kerja sebanyak 8 orang. Pada cara ini Trammel net dioperasikan di dasar perairan dengan melingkarkan jaring hingga membentuk setengah lingkaran. Kemudian ditarik ke kapal dan ikan & udang yang tertangkap dilepaskan.

c. Cara Lingkaran
Pengoperasiannya dilakukan dengan menggunakan perahu motor dalam seperti pada cara setengah lingkaran. Caranya adalah dengan melingkarkan jaring di dasar perairan hingga membentuk lingkaran. Setelah itu jaring ditarik ke kapal dan udang & ikan yang tertangkap diambil.

Hasil Tangkapan
Jenis hasil tangkapan utama alat tangkap Trammel net adalah udang. Beberapa jenis ikan lain yang tertangkap dengan alat tangkap ini antara lain jenis ikan dasar seperti ikan pari, gulamah, kerot-kerot dan lain-lain (BPPI, 2002).

Daerah Penangkapan (Fishing Ground) di Perairan Pantura Jawa
Daerah penangkapan ikan pengoperasian alat tangkap Trammel net di perairan pantai utara Jawa umumnya digunakan di perairan tertentu yang memiliki kecerahan sedang, salinitas rendah dan dasar perairan pasir berlumpur (Iskandar, 1996). Penggunaan alat tangkap ini umunya ditujukan untuk menangkap udang yang, sehingga pemilihan daerah penangkapan oleh nelayan berdampak pada jumlah hasil tangkapan. Umumnya, nelayan Pantura Jawa yang masih tradisional menggunakan perkiraan (feeling), informasi nelayan lain dan kebiasaan dalam menentukan lokasi operasi penangkapan udang. Oleh karena itu, hal ini masih memiliki banyak spekulasi dengan tingkat efisiensi hasil tangkapan dan tingkat efektifitas penggunaan alat rendah.

Strategi Penangkapan dan Penanganan yang Efektif


Dalam melakukan operasi penangkapan ikan menggunakan Trammel net, beberapa hal yang menjadi masalah adalah jumlah hasil tangkapan utama yang sedikit, penentuan daerah penangkapan yang tidak sesuai dan salah sasaran, mudahnya alat tangkap mengalami kerusakan, dan hasil tangkapan yang memiliki nilai jual rendah. Oleh karena itu, perlu dilakukan beberapa lahkah strategi dalam menggunakan alat tangkap Trammel net dan menangani hasil tangkapan sehingga memiliki efektifitas yang tinggi.

Beberapa langkah strategi penggunaan dan penanganan yang dilakukan antara lain :


a. Pemilihan bahan alat tangkap
Bahan untuk pembuatan jaring umumnya digunakan bahan sintetis Polyamide (PA) dan Polyethylene (PE). Penggunaan bahan yang tepat adalah bahan yang tidak mudah putus dan resisten terhadap korosi dan gesekan akibat penarikan jaring. Bagi nelayan tradisional, jaring yang digunakan disarankan terbuat dari bahan yang bagus dan murah.


b. Persiapan operasi penangkapan ikan
Persiapan operasi penangkapan ikan meliputi persiapan alat tangkap (jaring dan kelengkapannya), peralatan lain seperti lampu dan bakul (box) pengumpul ikan, serta kapal atau perahu yang siap untuk digunakan. Alat tangkap ditumpuk secara rapi agar mudah digunakan pada saat diturunkan dan dinaikkan kembali. Lampu untuk menerangi kapal pada saat operasi pada malam hari. Box yang sudah diisi dengan es agar udang atau ikan masih dalam kondisi segar pada saat dijual.


c. Penentuan daerah dan waktu penangkapan ikan
Untuk mengetahui secara pasti daerah penangkapan, nelayan tidak hanya menggunakan feeling, kebiasaan, dan informasi nelayan lain saja, tapi perlu didukung dengan informasi dan peralatan lain yang secara pasti menunjukkan keberadaan gerombolan ikan yang dituju. Informasi dapat diperoleh dari liputan sebaran ikan menggunakan citra satelit yang saat ini diperoleh di Dinas Perikanan dan Kelautan setempat yang berasal dari Badan Riset Departemen Kelautan dan Perikanan. Peralatan yang secara langsung dapat menangkap keberadaan ikan seperti fish finder akan memberikan manfaat agar operasi Trammel net ini efektif.
Operasi penangkapan juga memerlukan penentuan waktu yang tepat agar hasil tangkapan maksimal. Operasi penangkapan dilakukan baik pada siang atau pun malam hari tergantung jenis ikan yang akan ditangkap. Jenis udang dan rajungan dilakukan pada malam hari, sedangkan jenis ikan lain ada yang dilakukan pada siang hari.


d. Penggunaan operasi alat tangkap dan perawatannya
Operasi alat tangkap yang sesuai mulai dari penyimpanan alat tangkap, menurunkannya, menarik kembali dan menyimpannya perlu dilakukan secara baik dan benar agar alat tangkap tidak mudah rusak serta dapat digunakan dalam waktu lama. Perawatan pasca pemakaian perlu dilakukan, pembusukan ikan bekas tangkapan pada jaring agar segera dibersihkan, bagian yang putus dan robek akibat gesekan agar segera disambung dan diperbaiki, serta selalu membersihkan jaring setelah melakukan operasi penangkapan.


e. Penanganan ikan hasil tangkapan
Ikan yang terjerat pada jaring agar dilepaskan secara hati-hati agar tubuh ikan tidak rusak dan jaring tidak putus. Ikan yang tertangkap segera dikumpulkan dalam palkah atau box yang telah diisi dengan es atau bersuhu rendah. Ikan disortir berdasarkan jenis dan ukuran masing-masing. Ikan yang dikumpulkan harus terhindar dari sinar matahari secara langsung dan disimpan dalam suhu rendah. Penyimpanan ikan dalam suhu rendah diharapkan dapat menjaga mutu ikan yang akan dijual.


Responses

  1. Saya mohon informasi harga dan gambar serta tempat penjualan Trammel Net dengan Spesifikasi sbb :
    ukuran : 1 piece = Depht = 50 MD, Leght = 80 Yard
    Jaring Lapis Dalam (Inner) : Ukuran 1,25 Inch, Benang 0,15 (Monofilament) Kualitas Nomor 1 ( Kw 1 )
    Jaring Lapis Luar (Outter 2x) : Depan Belakang 6 MD fan 6 Inch Benang Nilon ukuran Nomor 6
    Tali Ris Atas (2x) : Diameter 2,5 mm, (Polyethylene) panjang disesuaikan.
    Tali Ris Bawah : Diameter 2,5 mm, (Polyethylene) Panjang disesuaikan
    Pelampung : Karet Ukuran 7 x 2 cm Jarak antara Pelampung 55 s/d 60 cm
    Pemberat : Timah Panjang 2 cm Jarak antara Pemberat 23,5 cm s/d 25 cm.

  2. Saya juga mohon informasi harga dan gambar serta tempat penjualan trammel Net dengan Spesifikasi sbb:
    Bahan : Benang dan Nilon
    Bentuk : Segi empat Panjang, Jaring tiga lapis
    Panjang Jaring : Minimal 20 Meter
    Mata jaring: 13/4 inchi
    Tali ris atas : 3 mm
    Tali ris bawah : 2,5-3 mm
    Bentuk Pemberat : Bulat
    Jumlahnya : 1050

  3. atas bantuannya, terimakasih, dan data basenya kirimkan ke Email : Syarif_tjhaning@yahoo.com, atau ke HP 08125397142.- tentang Spesifikasi Trammel Net diatas.

  4. Saya juga mohon informasi harga dan gambar serta tempat penjualan trammel Net dengan Spesifikasi sbb:
    Bahan : jaring dalam : Senar plastik warna putih transparan, jaring luar Bahan Nylon warna putih susu
    Bentuk : Segi empat Panjang, Jaring tiga lapis
    Panjang Jaring : jaring dalam Minimal 20 Meter lebar 1,8 m = 50 mata, jaring luar min 20 m lebar 1,7 m = 9 mata
    Mata jaring: jaring dalam :1 3/4 inchi , jaring luar : 6,5″
    Tali ris atas : 5 mm dan 4 mm
    Tali ris bawah : 2 mm
    Bentuk Pemberat : lonjong, timah warna hitam/abu-abu berat 2,15 kg
    Jumlahnya jaring dalam: 1 tinting
    jaring luar : 1 tinting
    serta
    atas bantuannya, terimakasih, dan data basenya kirimkan ke Email : khanzautami@yahoo.co.id atau telp 085640166556

  5. Saya juga mohon informasi harga dan gambar Timah pemberat lonjong 0,7 cm = 2,150 kg
    Tali Ris atas Bahan Plastik 5 mm warna bebas = 0,325 kg
    Tali Ris atas Bahan Plastik 4 mm warna bebas = 0,325 kg
    Tali Ris bawah Bahan Plastik 2 mm warna bebas = 0,200 kg
    Tali selikat bahan Nylon D6 warna bebas = 1 Kenel
    Tali ikat mata jaring (planteran) Bahan Nylon D6 warna bebas = 1 Kenel
    Tali ikat Pelampung = 2 gulung
    Serambad bahan nylon jenis D/6 (1 3/4) = 0,200 kg
    Pelampung = 36 bh
    Coban/alat kiteng =0,117 bh
    Cutter =0,117 bh
    Ongkos tukang = 1 tinting
    atas bantuannya, terimakasih, dan data basenya kirimkan ke Email : khanzautami@yahoo.co.id atau telp 085640166556

  6. Mohon Dikirim melalui email : caci_miteva@hotmail.com atau Ke no Hp 082172503628
    Informasi Spek alat tangkap sbg berikut :
    1. Kawat Bubu (Kawat bubu lapis timah dan Kawat bubu lapis timah sampul plastik)
    2. Trammel net (Jaring udang)
    3. Bubu ketam (Oval)
    4. Jaring bawal
    5. Rawai (1 basket)
    6. Jaring tenggiri (Nylon multynet)
    atas kerjasamanya, terimakasih

  7. mohon informasi harga trammel net dengan spesifikasi berikut :
    1. net body 0,30 mm
    2. panjang : 70 YDS
    3. Kedalaman : 52 MD
    4. mata jaring : 1,3/4 inch
    5. pelampung : 22×38 mm 45 pcs
    6. pemberat : 80 pcs/kg 45 pcs
    7. tali pelampung : 3mm PE 0,8 kg

    mohon dikirim ke email berikut : ismedharis@gmail.com

    terima kasih

  8. Saya mau impormasikan keseluruh Zona Iklan Yg ada di blog ini. saya MENCARI benang kenur PE.0,28. untuk membuat jarin / waring. bila anda punnya silakan hubungi saya ke Nomer HP 087821381003. atau anda bagi yg punnya barang blh ngirim alamat anda nanti saya Yg bakal datang ketempat anda, atau perusahan anda, saya akan berbisnis dengan anda.

  9. sebaiknya disertai dgn bagan dan gambar/skemanya biar lebih jelas

  10. […] (https://zonaikan.wordpress.com/2010/01/17/trammel-net-dan-konstruksinya/) […]

  11. tolong info harga
    trammel net (jaring gondrong) merk arida. benang luar 4in tebal benang 0,35mili. dan benang dalam 1,25-1,5in tebal benang 0,20.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: