Oleh: agriefishery | Mei 17, 2012

GIANT SALVINIA (KAYAMBANG)

Giant Salvinia ( Salvinia molesta Mitchell)

SUMBER GAMBAR : http://aquaplant.tamu.edu/files/2010/06/giant_salvinia_drw.gif

  1. Deskripsi

Salvinia molesta adalah tanaman apung yang bebas di air. Tanaman ini mempunyai rimpang horizontal (yang terletak di bawah permukaan air) dan dua jenis daun palem (apung dan tenggelam). Tanaman  dewasa menghasilkan kantung spora berbentuk telur yang mengandung spora subur. Tidak memiliki akar sejati sehingga daun ke permukaan berfungsi sebagai akar. Daunnya adalah bergelung dari tiga (dua mengambang dan satu terendam). Di bagian atas permukaan mereka memiliki baris papila silinder. Masing-masing papilla memiliki empat rambut pada ujung distal nya (masing terdiri dari satu baris sel) yang bergabung bersama-sama di ujung untuk membentuk seperti pemukul-telur terbalik. Struktur kandang-seperti dari ujung rambut merupakan perangkap udara yang efektif memberikan daya apung tanaman di dalam air. Papila rambut akhir, dan permukaan atas tanaman adalah anti air dibandingkan dengan di bawah permukaan daun, yang menarik air. Ini adalah perbedaan dalam atraksi air yang mempertahankan orientasi yang baik tanaman di permukaan air. (Pieterse et al 2003; Kay dan Hoyle 1999; Pers D. Mitchell Comm 2005;.. ARMCANZ 2000 ANZECC).

  1. Habitat dan Kisaran Range

Salvinia molesta lebih menyukai daerah tropis, sub-tropis atau hangat dan mengalami pertumbuhan terbaik di badan air yang diam atau bergerak lambat  termasuk selokan, kolam, danau, sungai dan saluran irigasi. Pertumbuhan  optimal pada suhu air antara 20 ° C dan 30 ° C. Tunas mengalami kematian setelah  terpapar selama lebih dari dua jam untuk suhu di bawah -3 ° C atau di atas 43 ° C. Salvinia mampu mentolerir tingkat salinitas sepersepuluh bahwa air laut, memungkinkan gulma untuk beradaptasi dengan berbagai lingkungan bentik. Laju pertumbuhannya menurun sebesar 25% pada tingkat salinitas 0,3%. Pertumbuhan sangat dirangsang oleh peningkatan kadar gizi. Sebagai akibatnya gulma sangat cepat berkembang di daerah di mana rezim hidrologi telah diubah oleh manusia, mendorong kenaikan tingkat gizi (misalnya dengan aliran meningkat atau pencucian pupuk) (WAPMS 2003; Mitchell D. Pers Comm 2005.. ; ARMCANZ ANZECC 2000; Howard dan Harley 1998).

Salvinia mengalami pertumbuhan yang cukup agresif dan kompetitif. Pertumbuhan di tempat yang sesuai dapat mencapai dua kali lipat biomassanya dalam waktu satu minggu. Hal ini merupakan masalah utama di dunia.

  1. Dampak bagi Ikan dan Alam

Giant Salvinia dianggap sebagai salah satu gulma terburuk di dunia air dan dilarang dalam hukum Stateby Serikat federal. Tingkat pertumbuhan yang cepat dari Salvinia raksasa dapat mengakibatkan penutupan yang luas di  permukaan air, menyebabkan habitat alami mengalami penurunan. Giant Salvinia dapat merusak ekosistem perairan dan mengganti tanaman asli yang menyediakan makanan dan habitat bagi hewan asli dan unggas air. Daun lebar  yang mengambang mencegah oksigen masuk ke permukaan air, sedangkan Salvinia membusuk dari bawah daun dan mengkonsumsi oksigen terlarut yang dibutuhkan oleh ikan dan organisme air lainnya. Deplesi oksigen yang berlebihan tersebut dapat mengakibatkan ikan terbunuh. Selain itu cahaya menjadi terbatas dan mempengaruhi pertumbuhan dan kelangsungan hidup tanaman fitoplankton.

Referensi :

Anonim.

Soerjani, M. 1977. Herbisida sebagai Alat Pengelola Tumbuhan Pengganggu. Lembaga Pusat Penelitian Bogor.

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 41 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: